Jumaat, 31 Disember 2010

Surat Cinta Buat isteriku- Ikhlas daripada suamimu??

Assalamualaikum...

Apa khabar isteriku yang tercinta...

Abang harap ayang sihat2 sahaja di sana..di rumah keluarga tercinta...

Abang tahu..abang tak layak menulis coretan ini..abang dah banyak buat silap..

Abang dah banyak menyakiti hati ayang...sehingga hubungan kita retak sedemikian rupa..

Abang masih ingat lagi janji setia kita dulu..yang kita terpaksa korbankan kerana ego abang yang tidak mahu mengalah..asyik ingin menang..menjaga ego lelaki..

Abang sedar..abang terlalu kejam..abang menyakitkan hati ayang..seorang isteri yang terbaik pernah abang ada.. yang memahami..menyayangi...tidak pernah marah..sentiasa menerima kekurangan dan kelemahan yang ada pada abang..

Oh..betapa abang menyesal..abang terlalu mengikut perasaan...abang sebenarnya hanya tidak mahu menujukkan kepada kawan2 abang..bahwa abang terlalau menyayangi ayang..abang tidak mahu di anggap lemah..tidak berguna..queen control..nasi kangkang atau seumpamanya..

Jadi Abang sedaya upaya cuba menunjukkan kelakian abang..betapa machonya abang..betapa abang tidak memerlukan ayang dalam hidup ini..bahawa kehadiran ayang tidak bermakna...

Abang tahu yang semua itu tidak akan berguna untuk ayang..ia hanya sia-sia sahaja..ayang tidak akan mempedulikan itu semua..ayang tetap bersama abang sentiasa...

Dengan kelembutan ayang itu..ayang akan memujuk abang di saat abang sedang marah...mengajak abang supaya kembali kepada ajaran islam yang sebenar...jangan terlalu mengikutkan ajakan syaitan...oh..betapa abang silap..abang menyesal..

Sekarang..abang terlalu rindukan ayang..ingin sekali berjumpa..bersua muka..tapi abang malu..apa kata ayang nanti??..apa kata keluarga ayang setelah apa yang abang lakukan kepada ayang???.. Dan lagi..apa kata teman sepermainan abang melihatkan abang sebegitu lemah???...Sebenarnya..abang dalam keadaan serba salah....oh..tuhan..berikanlah  hambamu in petunjuk ke arah jalan yang benar...

Abang ingin sekali merasa masakan ayang yang bagi abang paling sedap di dunia itu...Abang tahu..ayang tidak pandai memasak sebenarnya...namun demi membahagiakan abang..mengambil hati abang..memujuk abang..ayang gagahi juga...

Abang masih ingat..tangan ayang melecur ketika terkena minyak panas ketika memasak telur goreng...memasak ikan kering...ketika percubaan pertama untuk memasak dulu..
Tapi ayang tidak pernah mengadu..apa lagi memarahi malah menyumpah abang...Ayang cuba juga sehingga berjaya...ayang sememangnya tidak mengenal erti putus asa demi abang...
Oh..betapa bertuahnya abang memiliki ayang...

Sebenarnya..kalau di bandingkan dengan masakan di gerai2 mamak..mahupun warung2 murah...masakan ayang langsung tidak sedap..tapi abang tahu..Ayang telah mencurahkan sepenuh kasih sayang di dalam masakan ayang...ayang buat ikhlas untuk abang..

Sebab itu abang sentiasa mengatakan yang ianya sedap dan makan dengan berselera sekali..walaupun selepas itu abang kadang2 muntah2 kerana hampir keracunan...Tentu ayang terkejut kerena tidak mengetahui semua ini sebelum ini bukan??

Abang memahami....abang terlalu cintakan ayang..abang mahu ayang gembira dan sentiasa bersemangat mencuba resepi baru.. Lagipun..ketika bercinta..kicap yang masin pun akan berasa manis kan?..Bukankah kita saling menyayangi ketika itu???..

Sepertimana ayang mencurahkan sepenuh perhatian..usaha dan tenaga untuk memasak untuk abang..abang juga membuat perkara yang sama untuk menghargai ayang..abang jarang makan di luar.. Untuk apa???.. Bukankah abang sudah ada isteri yang setia memasak untuk abang selama ini??..

Lagipun...tiada masakan di dunia ini mampu menandingi air tangan penuh kasih sayang seorang isteri...Ia jauh lebih baik dari air tangan mamak yang abang pun tidak kenal bukan??...
Lagipun abang percaya yang air tangan ayang itu jauh lebih suci..tulus..ikhlas dan bersih berbanding tangan..sudu mahupun pinggan mangkuk di warung2 mahupun kedai2 mamak..

Hmm...sememangnya...abang tidak silap membuat pilihan..tak mungkin ada suami yang sanggup menukar semua itu dengan chef yang terbaik di seluruh dunia pun..apalagi mamak yang mungkin sekali mandi seminggu sekali itu..Bukan niat abang merendahkan mereka..tetapi mungkin itu kenyataannya...entah dari mana mereka datang..kita pun mungkin tidak pasti bukan??...Bagi abang..bagi lah apa pun..siapa pun..ayang still the best...

Namun itu cerita dulu..Sekarang ayang dah jauh dari abang..abang terasa seperti tidak terdaya lagi untuk mengejar cinta ayang...mencari ayang..walaupun hati abang ingin sekali bertemu dan memohon kemaafan dari ayang...Abang malu...abang ni tidak berguna...abang tidak tahu menghargai anugerah tuhan kepada abang...abang sombong...ego..degil..bodoh..pendek kata..abang penuh dengan sifat mazmumah....

Abang sekarang menyesal..abang tahu yang ia hampir tidak berguna lagi..pintu hati ayang tentu sudah tertutup untuk insan yang mungkin tidak layak bergelar manusia seperti abang ni..abang seumpama binatang... abang sedar..abang salah..abang telah membuatkan ayang seperti hamba buat seketika waktu..sehingga ayang seringkali menangis di tempat tidur... 
Tapi..masih menjalankan tanggungjawab sebagai seorang isteri yang solehah....
Oh..tuhan..ampunkanlah hambamu yang telah melakukan banyak perkara yang kejam ini..

Sekarang..jikalau masih berkesampatan..abang ingin lagi menaruh sedikit harapan untuk menemui ayang...mengumpulkan kembali sisa-sisa cinta kita...mengumpulkan kembali saat2 bahagia kita...Itupun sekiranya ayang ingin memaafkan abang..

Kalaupun kita tidak lagi di takdirkan bersama..
Izinkanlah abang mencium tangan ayang..memeluk ayang ...memohon kemaafan serta keampunan buat kesekian kalinya...Abang tidak mahu terus hidup di cengkam perasaan bersalah yang sentiasa menghantui hidup abang..Tidak boleh terus di permain2 kan rasa rindu yang sentiasa mencengkam dada abang..abang mahukan ketengangan...Dan abang tahu..hanya ayang sahaja mampu meberikan semua itu....

Hanya satu yang abang mohon..sekiranya ayang bencikan abang sekalipun..pertimbangkanlah permohonan abang ini...hanya ini sahaja yang abang minta....berikan abang kesempatan untuk melakukannya kebaikan pada ayang buat kali terakhir sebelum maut menjemput abang dari dunia yang fana ini...
Ya..abang sedar..usia abang makin meningkat...dan abang tahu..masa mungkin tidak menyebelahi abang...Abang tidak mahu meninggalkan dunia ini dalam keadaaan penuh noda dan dosa...Maafkanlah abang...dan perkenankanlah permintaan ini...

Walau apa pun...abang masih mencintai dirimu...


Sekian,

Salam sayang seribu kemaafan...

Daripada lelaki yang pernah mencintaimu dan masih lagi begitu..
Selagi masih wujud langit dan bumi..
Selagi hidup di sinari sinar mentari...
Selagi putaran hayat tiada terhenti..

Assalamualakum...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan