Jumaat, 25 Disember 2009

Monolog Cinta...



Hari berganti hari, minggu berganti minggu, tanpa aku sedari hidup aku umpama angin lalu, betapa asyik tatkala udaranya meniup dan berlalu, bila terhenti bahang panas kembali dan hati sentiasa mengharap udara yang nyaman itu kembali..

Entah kenapa sejak akhir-akhir ni aku rasa sangat tenang. Suka, tawa, girang dan riang. Kehidupan yang sederhana tanpa ada secoret arang serta duri yang cuba menjadi penghalang. Mungkin aku telah berjaya membuang segala duka yang pernah membuat hati ini terluka. Tanpa sebarang cinta yang selalu membuat jiwa aku merana, aku tukar segala rencana, hidup aku sekarang sentiasa bahagia bersama keluarga serta sahabat-sahabat yang lebih menghulurkan rasa sayang dan cinta tanpa sebarang ragu dan wasangka.

Aku rasa ruang di hati ini tertutup buat seketika, memberi masa untuk ia bersih semula, agar di lain ketika, ia lebih bersedia untuk memberi dan menerima segala cinta yang penuh dengan suka juga sarat dengan luka dan sengsara. Aku percaya, aku hanya perlu menanti saatnya untuk hati ini menerima keunggulan cinta yang bebas dari air mata luka, sengsara dan kecewa kerana dalam hati ini masih ada cinta yang perlu dikongsi buat si dia yang memerlukannya…..

Keluarga, adinda, sahabat dan teman… Terima kasih kerana sentiasa bersama aku dalam meneruskan kehidupan… Kalian sememangnya sumber kekuatan aku selama ini…

Cintamu hanya karena cinta padaNya
Cinta nan indah bersandarkan taqwa
Cinta yang berbentuk crystal lembut dihatimu
Cinta yang memancar terangi crystal hatimu
Cinta kepada-Nya adalah cinta sebenarnya
Cinta dalam ketentuan aqidah-Nya
Cinta yang selalu bersenandung syurga
Cinta lembut penuh kasih sayang-Nya
Semoga cinta itu kita memiliki sepenuh jiwa
Jiwa tenang akan dzikir-Nya
Cinta yang basah dengan alunan lidah akan nama-Nya
Cinta yang suci semulia kehadirat-Nya

2 ulasan:

  1. wah,sangat puitis kamu
    baguslah
    jgn sesekali tutup pintu hati kan kalau dah bersedia

    BalasPadam